3 Musketeers Go To UWRF (bagian 4)

 3 Musketeers Go To UWRF (bagian 4)

DAY THREE
12 Oktober


Setiap paginya, pemilik bungalow yang ramah selalu sedia untuk menyiapkan sarapan sesuai dengan menu yang kita pilih. Kebanyakan menunya adalah sarapan para bule, seperti roti bakar berikut macam-macam isinya.

Setelah sarapan kami berjalan mengikuti petunjuk di GPS. Hampir saja kami tersesat kalau saja tidak ada suara gonggongan anjing yang sangat keras. Karena takut melalui jalan yang ada anjing galaknya itu, kami melihat GPS lagi. Mencari jalur alternative, maksudnya. Tapi begitu kami lihat lagi GPS, walah ternyata kami salah belok. Akhirnya kami balik kanan kembali ke rute yang benar. (Maklum lihat GPS-nya keroyokan bertiga jadi ya…..gitu deh.)
Keluar dari gang kawasan Arjuna yang memang penuh dengan bungalow dan guest house, kami sampai di jalan Raya Ubud. Ternyata tempat penginapan kami tidak jauh dari Casa Luna, penginapan dan restoran milik penyelenggara UWRF yang menjadi tempat pemberhentian shuttle UWRF. (Janet Deneefe)









Kami sempat berjalan jauh sekitar satu setengah kilometer sambil foto-foto. Tentu saja berbekal GPS. Memang ke Ubud untuk bisa menikmati jalan kaki kan? Ada banyak pemandangan manis di kanan kiri jalan. Toko-toko souvenir. Dinding-dinding batu alam dengan pohon-pohon besar yang cabang, ranting serta dedaunannya melengkung ke jalan. Seperti sebuah terowongan hijau. Sampai jembatan besi dengan sungai yang jernih dibawahnya, dekat Museum Blanco.
Pas jalan naik tanjakan dari jalan  Raya Ubud – Jalan Campuhan ke Jalan Sanggingan jadi teringat kalau  pas jalan dari arah maktab di Hafair ke Masjidil Haram.






Tapi kok jauh ternyata ya. Hehe. Akhirnya kami menyerah. Kami menyetop shuttle yang memang disediakan bagi para peserta UWRF. Karena lokasi venue masih satu kilometer lagi,  akhirnya kami menyambung perjalanan menggunakan shuttle yang hilir mudik dari Casa Luna menuju venue-venue setiap setengah jam sekali.
Kami putuskan untuk pagi berikutnya kami akan langsung naik shuttle sejak dari Casa Luna saja. Dengan shuttle gratis ini  kami diantar Bli yang ramah-ramah ke venue utama penyelenggaraan UWRF.


**

Dengan shuttle, kami hanya butuh sepuluh menit untuk sampai ke lokasi venue-venue utama. Ada tiga gedung untuk main programme, yakni di Indus Resto, Left Bank dan Neka Art Museum. Sementara gedung tempat kelas workshop anak-anak di Campuhan College, yang letaknya berseberangan dengan Left Bank. Sedangkan acara-acara tambahan diselenggarakan di banyak tempat sekitaran venue utama. Ada taman baca, ada juga acara di Museum Blanco, di Museum Puri Lukisan, di Museum Marketing, di Casa Luna, di Bettlenut dan lainnya. Semua acara ditulis rapi schedule-nya dalam buku panduan UWRF. Jadi kami bisa memilih dari puluhan alternative acara tersebut.

Tema UWRF 2013 sama dengan UWRF yang digelar pertama kalinya pada 2004 silam, ‘Through Darkness to Light’ (Habis Gelap Terbitlah Terang), sebagai tema perayaan 10 tahun festival yang dilaksanakan pada 11 – 15 Oktober 2013.


**

Esais dan jurnalis Indonesia senior, Goenawan Mohamad, membuka pagi ini dengan sesi yang dipenuhi pengunjung. Beliau memang mengisi beberapa panel. Dalam sesi ‘My Indonesia’, mas Goen berbagi tentang pengalaman dan tantangan yang dihadapi dalam menulis juga tentang Indonesia yang penuh dikotomi. Salah satu pernyataannya sangat menarik.
“Indonesia isn’t the most beautiful country in the world. I don’t think so. Italy is much lovelier. France, too. Indonesia is a very problematic country – therefore you need to stay here for the rest of your life. Indonesia is a process. It’s not a finished idea. It’s a practice, and a trial and error. And when people ask me ‘Do you love Indonesia?’, I answer ‘I don’t know, but I’m committed to it.’”
Pun pidatonya dalam pembukaan UWRF 10 Sabtu, 12 Oktober, 2013, sangat mengesankan. Berikut petikannya :
Penyelenggara festival ini mempesona memberi saya kehormatan untuk menjadi pembicara utama nya - suatu kehormatan saya tidak bisa menolak, karena festival ini adalah di Ubud. Anda lihat, Ubud telah menjadi pusat dunia, hanya melihat kemacetan lalu lintas.
Jujur, meskipun, saya memiliki keragu-raguan saya sendiri tentang berbicara di sebuah acara di mana penulis lain yang tampak hadir. Pada akhir pembicaraan saya ingin menyarankan jenis lain dari pertemuan, yang berbeda festival - sesuatu yang membuat saya tidak gugup. Tapi izinkan saya untuk menahan Anda dalam ketegangan untuk sementara waktu. 
Mari saya mulai dengan beberapa saran terlupakan dari DH Lawrence. Dia mengatakan, orang harus percaya cerita tapi bukan tukang cerita. Tugas seorang kritikus sastra, menurut Lawrence, "untuk menyimpan kisah dari artis yang menciptakannya." 
Dengan kata lain, penulis Kekasih Lady Chatterley yang ingin kita untuk berlangganan gagasan bahwa penulis tidak layak perhatian kita, karya-karya mereka. 

Masalahnya adalah bahwa dunia tampaknya berpikir sebaliknya, hampir setiap negara tahun tunggal dan kota terus festival sastra - yang pada dasarnya diselenggarakan pertemuan penulis, orang-orang yang ingin Lawrence kita untuk mengabaikan. 

(By the way, saya tidak yakin apakah Lawrence pernah menghadiri salah satu dari mereka, tetapi jika ia melakukannya, ia mungkin telah datang menyamar, ia mungkin telah menyamar seorang turis Australia.)  

Seperti yang saya lihat , penulis adalah seperti dewa menetap di teater wayang Jawa . Dalam sebagian besar pertunjukan , dalang tidak pernah memberitahu Anda bahwa itu adalah dewa di atas panggung yang menciptakan makhluk duniawi - termasuk kuda , ibu rumah tangga , dan prajurit . Tentu saja, Tuhan memiliki plot tertentu, yang disebut " takdir " . Tetapi pada akhirnya kebanyakan karakter melarikan diri desain , bahkan, beberapa dari mereka bahkan berhasil menakut-nakuti Surga Jawanya . Dan pada bahagia akhir kinerja , ada Tuhan umumnya hadir . 

Singkatnya , pada akhir hari dewa tidak tersedia - sebuah perumpamaan atas kematian penulis , menggunakan Roland Barthes pepatah terkenal . 

Jadi apa yang tersisa ? Apa yang berikut setelah kematian penulis ? Berbagai hantu , saya kira . Atau bayangan . Saya percaya 

Seiring berjalannya waktu , begitulah ceritanya , bayangan menjadi independen dari manusia . Suatu hari , ia menghilang . Orang-orang terpelajar yang tersisa di kamar tanpa bayangannya . 

Tapi itu bukan untuk selamanya . Bertahun-tahun setelah itu, ketika orang-orang terpelajar telah kembali ke negara dingin , satu malam keran lembut terdengar di pintu . "Masuklah , " kata pria terpelajar . Tapi tidak ada yang datang . Jadi dia membuka pintu , dan ada berdiri di depannya bayangan tuanya . Itu angka yang sangat berpakaian rapi , seperti seorang gentleman . Dan orang-orang terpelajar senang untuk memungkinkan bayangan - kita tidak bisa lagi mengatakan " bayangan " - untuk menceritakan kisah hidupnya setelah perpisahan mereka . Mereka menjadi teman . 

Suatu hari , orang-orang terpelajar jatuh sakit dan tubuhnya menjadi sangat tipis dan wajahnya begitu pucat sehingga orang mengatakan bahwa dia benar-benar tampak seperti bayangan . 

Itulah awal dari kematiannya . Pada satu titik , bayangan tuanya datang mengunjunginya . Ini mengasihaninya dan memutuskan untuk membawanya bepergian . Tapi posisi mereka berubah . Bayangan itu adalah guru sekarang, dan orang-orang terpelajar menjadi bayangan sampai hari master baru meninggalkan dia mati. 

Saya harap cerita memberikan analogi yang tepat tentang bagaimana hubungan antara penulis dan karyanya berkembang . Penulis menjadi penulis menyusut , dan novel , puisi , atau drama - dengan kata lain , bayangan lama nya - mengambil alih dan keuntungan otoritas mandiri . 

Tentu saja, tidak ada penulis menghargai diri sendiri ingin dikubur di pasir sambil nya bayangan berjalan di sekitar dalam langkah bangga , mendapatkan tepuk tangan dari segala penjuru . Saya pikir ini adalah mengapa beberapa dari mereka memutuskan untuk mengubah diri menjadi selebriti , mereka bergabung TV bincang-bincang , misalnya, dan berbicara tentang Allah , kapitalisme , seksualitas , dan hal-hal lain persuasif .

Atau mereka mencoba untuk menciptakan hagiografi mereka sendiri . 

Yang terkenal adalah bahwa dari Andre Malraux . Dalam biografi yang sangat baik dari nya ada cerita dia bertemu Ernest Hemingway . Itu tahun 1944 , tepat setelah pertempuran untuk membebaskan Paris. Ini adalah pengetahuan umum bahwa kedua pria selalu ingin mengesankan kepada dunia bahwa mereka benar-benar " orang-orang tindakan " yang kebetulan menjadi penulis ( yang berarti hantu ) . Tentu , dalam pertemuan bersejarah ini Malraux meminta Hemingway segera berapa banyak orang berada di bawah komandonya selama perang . Amerika , yang seharusnya menjadi koresponden perang , menjawab , " Lebih dari dua ratus " . Tidak mau kalah , Malraux berkata , " Moi , deux mille . " 
Malraux adalah palsu , menurut Simon Ley dalam buku terbarunya , The Hall of ketidakgunaan . Ini benar-benar masuk akal . Namun kita ingat novel Malraux yang lebih dari kepahlawanan dibuat - bahkan ketika kita menemukan kedua membosankan. 
Singkatnya, saya lebih memilih untuk mengakui bahwa DH Lawrence benar : mari kita mempercayai kisah dan bukan artis. 
Itulah mengapa saya bermimpi memiliki berbagai jenis festival sastra . Ini harus menjadi sebuah acara di mana pembaca akan dengan senang hati mengakui bahwa sastra terbuat dari penulis in absentia , literatur yang terdiri dari bergerak bayangan dari orang mati . Ini akan menjadi pengalaman yang membebaskan . Oleh karena itu hanya karya sastra harus diundang untuk bergabung dengan festival tersebut , ( mereka bebas untuk datang baik dalam buku - bentuk atau penampilan digital ) , dan tidak ada penulis diundang untuk berbicara , terutama tentang pekerjaan sendiri . Bahkan, saya lebih suka melihat ada penulis berjalan-jalan . Jika beberapa dari mereka bersikeras untuk menghadiri , penyelenggara festival harus meminta mereka untuk memakai masker, sebaiknya masker Bali . Saya yakin para pembaca akan menikmati tontonan .
Tentu saja, saya berharap tidak ada yang akan membeli ide saya . Saya tidak serius berpikir bahwa keputusan akan dibuat untuk mengubah format festival ini - atau Biennale Sastra Salihara dalam hal ini . Jadi sebaiknya aku berhenti di sini . 
Sementara itu, harus ada ucapan terima kasih ....  
Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Ubud Writers and Readers Festival untuk memiliki saya hari ini - juga untuk membuat pengunjung asing menyadari bahwa ada sesuatu yang disebut sastra modern Indonesia . 
Saya harus menekankan hal ini karena sisa dunia , termasuk Australia , tahu apa-apa tentang keberadaannya - terlepas dari kenyataan bahwa sastra Indonesia yang ditulis dalam bahasa yang digunakan oleh lebih dari 200 juta orang . 
Yang pasti , saya tahu bahwa banyak dari Anda berada di sini untuk tidak memiliki kursus singkat tentang karya sastra kita , hari ini sampel tulisan Kanada akan lebih menarik . Namun, saya akan merekomendasikan Anda untuk datang ke pembacaan novel dan puisi Indonesia . Untuk informasi Anda , hari ini empat beredar penulis perempuan Indonesia di sini di Festival ini , mereka adalah Ayu Utami , Dewi Lestari ( ' Dee ' ) , Laksmi Pamuntjak dan Leila S. Chudori . Untuk memiliki mereka bersama-sama dalam hal ini pusat dunia adalah kesempatan yang unik . Jadi silakan datang untuk menikmati karya-karya mereka, saat merayakan festival ini

**

Pagi itu juga karena saking maruknya, aku berusaha lari-lari mengejar tiga sesi panel utama yang  jadualnya sama. Ada Kartini’s Letter di Neka, Women In Ancient Text di Indus, dan tema Ibu di Left Bank.
Bisa kebayang kan jantungannya? Hehe.

0 komentar:

Posting Komentar